18 Mar 2018

Karena perut ngga bisa nunggu



Dalam urusan keuangan keluarga, satu hal yang saya selalu tekankan kepada istri adalah jangan berutang. Sebisa mungkin bayar tunai atau tunda pembelian jika belum mampu.

Jangan lupa pula untuk berdoa kepada Allah agar dimudahkan dan diberi kemampuan untuk membeli barang yang diinginkan.

Namun jika tidak juga tercapai, maka itu tetap lebih baik daripada memaksa membeli secara kredit.

Saya memang memilih untuk menghindari utang, apapun alasannya. Apalagi untuk pembelian produk-produk konsumtif seperti furnitur, elektronik, pakaian, jalan-jalan, kendaraan, ataupun makanan.

Pilihan saya untuk menghindari utang salah satunya didasari oleh pengalaman pribadi membeli sepeda motor dengan cara kredit. Meski tidak pernah ada masalah dalam pembayaran, tapi saya merasa gerah dengan cicilan tiap bulannya.

Saya merasa terperangkap, kehilangan kebebasan, dan merugi. Apalagi setelah dihitung-hitung lagi, ternyata uang yang saya bayarkan jauh di atas harga jualnya. Padahal di saat lunas, harga motor saya sudah di bawah setengah harga beli. Cuma hanya karena ingin motor baru saya jadi kehilangan begitu banyak.

Akhirnya saya memutuskan untuk tidak lagi membeli barang dengan cara mencicil.

Dalam prakteknya, memilih untuk tidak berutang memang gampang-gampang susah. Karena ada kalanya godaan untuk membeli datang tiba-tiba. Apalagi kalau saat itu kita lagi semangat-semangatnya ingin punya. Mencicil seperti menjadi jalan keluar yang paling mudah untuk mendapatkan barang yang kita mau.

Tapi syukurlah, sampai saat ini saya dan istri masih bisa menahan diri. Kami memilih untuk menabung saja daripada memaksa membeli. Karena toh, keinginan untuk membeli belum tentu sesuai dengan kebutuhan yang sebenarnya. Justru dengan menunda, kita jadi punya waktu untuk berpikir ulang secara lebih rasional.

Dari sekian tahun menghindari utang, keuntungan paling besar yang saya rasakan adalah tidak kelaparan. Yap, saya tidak kelaparan dan punya pilihan untuk makan yang enak-enak tanpa ada rasa khawatir bagaimana bayarnya.

Bukankah ironis, ketika seseorang bisa mendapatkan barang terbaru tapi ujungnya malah kehabisan uang untuk makan sehari-hari? Saya tidak mau seperti itu.

Istri saya suka bilang, "perut ngga bisa nunggu", dan saya setuju sekali. Ucapan ini adalah pengingat saya bahwa urusan perut lebih utama daripada kepemilikan barang. Karena perut yang kenyang akan memudahkan kita dalam mencari uang dan perut keluarga yang kenyang akan bikin hidup tenang.

Dalam keuangan keluarga, utang bisa menjadi momok yang menggelisahkan dan saya selalu menekankan kepada istri untuk menghindarinya. Menunda dan berdoa adalah jalan yang lebih baik daripada harus memaksakan diri untuk berutang. Bahkan tidak jadi memiliki pun masih lebih baik daripada terjebak dalam cicilan.

Selain itu, saya juga tidak ingin terjebak dalam situasi di mana saya dan keluarga jadi susah makan lantaran uang yang ada habis untuk membayar kreditan. Perut ngga bisa nunggu adalah ucapan yang benar adanya dan ini mengingatkan kita bahwa urusan perut tetap lebih utama.

Oleh karenanya, hindarilah utang sebisa yang kita mampu. Jangan sampai hasrat untuk memiliki barang justru malah membawa masalah baru karena ulah kita sendiri yang terburu-buru.

Share This: